Tips Memilih Orang yang Layak Jadi Teman Baikmu, Mana yang Harus Dipertahankan dan Dilepas?

Tips Memilih Orang yang Layak Jadi Teman Baikmu, Mana yang Harus Dipertahankan dan Dilepas?
Jumlah teman yang banyak tak menjamin bahwa mereka juga adalah teman baik untukmu. Foto/ CAIA IMAGE, SCIENCE PHOTO LIBRARY
JAKARTA - Penelitian telah menegaskan bahwa jumlah teman yang banyak tidak berbanding lurus dengan persahabatan yang berkualitas.

Doktor Wandi Bruine de Bruin dari University of Southern California yang melakukan penelitian tersebut menyatakan bahwa, "Rasa kesepian muncul bukan karena kurangnya teman yang kamu miliki, tapi lebih pada bagaimana perasaanmu terhadap temanmu," demikian mengutip dari Psychology Today.

Menurut Wandi, kalau merasa kesepian, akan lebih baik kalau kita membuat hubungan yang baik dengan teman kita ketimbang mencari teman baru. "Dibanding mencari hubungan pertemanan yang sekadar di permukaan, lebih menguntungkan bagimu untuk mendedikasikan waktumu untuk memilih pertemanan yang berkualitas tinggi," ujarnya.

Pertanyaannya, bagaimana memilih pertemanan yang berkualitas tinggi tersebut? Pertemanan macam apa yang harus kita lepas, dan yang mana yang mesti kita pertahankan?

Nah, berikut ini tiga cara yang bisa kamu gunakan untuk memilih teman yang layak kamu pertahankan untuk jadi teman baikmu.

1. Tentukan Arti "Teman Baik" Menurut Versimu

Tips Memilih Orang yang Layak Jadi Teman Baikmu, Mana yang Harus Dipertahankan dan Dilepas?

Foto: Freepik

Pada bagian ini, kita bicara tentang nilai hidup yang kita percayai. Tentu saja, setiap orang punya penilaian yang berbeda, dan kita pun tak selalu menuruti nilai tersebut. Namun tetap saja kamu harus punya pegangan dalam menjalani hidupmu.

Karena itulah langkah pertama yang perlu kamu lakukan adalah dengan mendefinisikan "teman baik" sesuai versimu. Apakah itu berarti "orang yang dengan cepat membalas pesanmu", "orang yang rajin me-like semua unggahanmu di media sosial", atau "orang yang mau mendengar setiap curhatanmu, tak peduli kamu sudah berulang kali menceritakannya".

Definisi tersebut umumnya adalah perilaku yang merupakan kebiasaanmu, dan kamu berharap temanmu juga melakukan hal yang sama. Karena itulah, dengan mendefinisikan hal-hal tersebut, kamu bisa menyaring teman-teman yang satu kebiasaan denganmu.

Ini penting karena kebiasaan yang berbeda bisa menimbulkan kesalahpahaman, kecuali kamu mau berkompromi dengan kebiasaan atau nilai yang berbeda.

Baca Juga: 3 Cara Psikologis untuk Bikin Gebetan Tertarik Padamu

2. Punya Nilai Hidup yang Sama

Tips Memilih Orang yang Layak Jadi Teman Baikmu, Mana yang Harus Dipertahankan dan Dilepas?

Foto: Getty Images/iStockphoto

Nilai hidup yang sama bisa berbeda dengan kebiasaan yang sama. Kamu bisa saja punya kebiasaan yang berbeda, tapi punya nilai yang sama.

Misalnya, kamu dan temanmu sama-sama berpikiran terbuka dan siap menerima pendapat orang lain, meskipun kamu tak setuju dengannya. Atau kamu dan temanmu bisa berdebat tanpa harus saling sakit hati. Intinya, masing-masing saling mengerti dan menghargai.

Nilai yang sama juga penting agar kamu dan temanmu bisa saling terbuka satu sama lain. Jangan sampai salah satu pihak merasa akan dihakimi kalau ia menceritakan aib atau rahasianya pada sang teman. Tingkat kedekatan dan pengertian yang mendalam inilah yang akan membangun kualitas pertemanan yang kuat.


3. Luangkan Waktu untuk Merawat Hubungan Pertemanan

Tips Memilih Orang yang Layak Jadi Teman Baikmu, Mana yang Harus Dipertahankan dan Dilepas?

Foto: Rawpixel

Pertemanan yang berkualitas tak akan bertahan lama kalau tidak dirawat. Entah itu dengan melakukan video call dalam waktu tertentu, atau berkumpul untuk berbagi cerita terbaru.
halaman ke-1
Share: