5 Gaya Pacaran Zaman Dulu yang Sekarang Hampir Punah

5 Gaya Pacaran Zaman Dulu yang Sekarang Hampir Punah
Beberapa gaya pacaran zaman dulu yang tergolong baik sayangnya kini mulai punah. Foto/Tanya Trofymchuk, Unsplash
JAKARTA - Tak bisa dimungkiri, kemajuan teknologi dan arus globalisasi mengubah banyak hal dalam kehidupan sehari-hari, bahkan dalam gaya pacaran.

Ya, gaya pacaran generasi sekarang sudah jauh berbeda bila dibandingkan gaya pacaran zaman dulu. Beberapa gaya pacaran zaman dulu yang terbilang baik pun mulai jarang dilakukan anak muda masa kini.

Lantas, apa saja gaya pacaran zaman dulu yang kini hampir punah? Simak penjelasannya berikut ini.

1. Malu Bermesraan di Depan Umum

5 Gaya Pacaran Zaman Dulu yang Sekarang Hampir Punah

Foto:Ron Lach/Pexels

Kini banyak orang yang bermesraan tanpa kenal waktu dan tak tahu tempat yang bikin orang lain merasa risi melihatnya. Terlebih bila dilakukan di tempat umum yang terdapat banyak anak di bawah umur. Gaya pacaran ini sangat berbeda dengan zaman dulu, saat laki-laki dan perempuan cenderung merasa malu untuk melakukan kontak fisik.

2. Laki-laki Datang Menjemput ke Rumah

5 Gaya Pacaran Zaman Dulu yang Sekarang Hampir Punah

Foto:Pham Hoang Kha/Pexels

Sejak dulu, sudah menjadi peraturan tak tertulis bahwa laki-laki harus datang menjemput pacarnya ke rumah. Alasannya, agar orang tua perempuan tahu dengan siapa anaknya akan pergi mengingat belum adanya ponsel yang memudahkan orang tua dalam berkomunikasi dan mengetahui keberadaan anaknya.

Namun kini tak sedikit orang pacaran yang justru memilih langsung bertemu di tempat kencan. Bahkan ada juga laki-laki yang hanya ingin menjemput pacarnya di depan gang rumah.

Baca Juga: 7 Budaya Pacaran yang Sebenarnya Toxic tapi Diromantisasi

3. Pacaran Tanpa Terdistraksi Ponsel

5 Gaya Pacaran Zaman Dulu yang Sekarang Hampir Punah

Foto:Mann Quang/Pexels

Karena dulu belum ada ponsel secanggih sekarang, waktu pacaran pun terasa lebih berkualitas dengan mengobrol tanpa sibuk dengan gawai masing-masing. Tak ada yang perlu merasa dicuekin karena keasyikan update status, bermain game, atau membuat konten.

4. Memulai dan Mengakhiri Hubungan secara Langsung

5 Gaya Pacaran Zaman Dulu yang Sekarang Hampir Punah

Foto: Ron Lach/Pexels

Minimnya alat komunikasi pada zaman dulu bikin orang-orang harus 'nembak' dan memutuskan hubungan secara langsung. Pastinya dibutuhkan lebih banyak keberanian dan kesiapan mental bila dibandingkan mengatakan hal tersebut melalui chat atau telepon yang bisa dilakukan pada masa sekarang.

Baca Juga: 5 Drama Korea Populer yang Dibintangi Byeon Woo-Seok, Bintang 20th Century Girl

5. Tak Memanggil dengan Panggilan yang Berlebihan

5 Gaya Pacaran Zaman Dulu yang Sekarang Hampir Punah

Foto: Brooke Cagle/Unsplash

Zaman dulu, orang-orang tetap memanggil pasangan mereka dengan nama, seperti teman biasa pada umumnya. Bila ada perbedaan usia, kebanyakan mereka memanggil kekasihnya dengan sapaan “Dik”, “Mas”, “Abang”, atau semacamnya yang tentu berbeda dengan gaya orang pacaran pada masa kini.

Nah, menurut seorang profesor dan konselor berlisensi bernama Suzanne, mengutip dari Psychology Today, panggilan sayang sebenarnya bermanfaat untuk membangun hubungan yang kuat. Namun, sebaiknya panggilan sayang yang digunakan tidaklah berlebihan dan panggilan tersebut harus disukai pasangan.

GenSINDO
Rastianta Rinandani
Universitas Negeri Jakarta


(ita)
Share: