Lebih Gampang Belajar dari Pengalaman dengan Metode Gibbs' Reflective Cycle

Lebih Gampang Belajar dari Pengalaman dengan Metode Gibbs Reflective Cycle
Mencari pelajaran dari pengalaman yang kamu dapatkan bisa dilakukan dengan metode Gibbs Reflective Cycle. Foto/Getty Images
JAKARTA - Banyak orang yang mengalami berbagai peristiwa yang bisa menjadi pelajaran bagi hidupnya. Masalahnya. kalau kita tidak melakukan refleksi dari pengalaman tersebut, maka sesungguhnya kita tidak akan belajar apa pun dari pengalaman itu.

Nah, salah satu alat yang bisa dipakai untuk melakukan refleksi terhadap pengalaman dalam hidup kita adalah Gibbs' Reflective Cycle. Metode ini bisa membantu kita mengerti situasi dan kondisi yang terjadi sehingga kita bisa memahami hal yang sudah kita lakukan dengan baik dan hal masih perlu kita perbaiki lagi.

Asal-Usul Gibbs' Reflective Cycle

Gibbs' Reflective Cycle adalah sebuah sistem kerja (framework) yang ditulis oleh profesor Graham Gibbs dalam bukunya yang berjudul “Learning by Doing” pada tahun 1988. Sistem kerja ini bermanfaat untuk membantu kita belajar dari pengalaman pribadi, terutama jika pengalaman tersebut adalah pengalaman yang kurang baik.



Lebih Gampang Belajar dari Pengalaman dengan Metode Gibbs' Reflective Cycle

Graham Gibbs. Foto:bryanpenprase.org

Gimana cara menggunakan Gibbs' Reflective Cycle?

Gibbs' Reflective Cycle terdiri dari 6 tahapan. Sebelum memulai penjelasan tentang tahapan-tahapan ini, perlu diperhatikan bahwa metode ini bisa dipakai untuk merefleksikan sebuah pengalaman di dalam hidup, bukan keseluruhan kehidupan.



Tahap pertama: Deskripsi

Tahap awal dalam berefleksi menurut Gibbs' Reflective Cycle ini adalah mendeskripsikan situasi dan kondisi yang terjadi secara detail. Sebelum merefleksikan apa yang terjadi, kamu harus terlebih dahulu mengetahui dengan baik apa yang sebenarnya terjadi.

Kamu jangan melihat pengalaman yang terjadi sebagai satu potongan kejadian, tapi merangkai dan membingkainya dalam satu kesatuan cerita pengalaman utuh. Untuk melakukan tahap ini, kamu bisa memakai beberapa pertanyaan yang mencakup 5W+1H (What, Who, Where, When, Why + How).

Tahap kedua: Mengecek Perasaan

Tanyakan kepada dirimu, bagaimana perasaanmu saat menghadapi hal tersebut? Belajarlah untuk jujur kepada diri sendiri, jangan menghakimi dirimu dan jangan batasi atau larang dirimu untuk merasakan suatu emosi tertentu .

Lebih Gampang Belajar dari Pengalaman dengan Metode Gibbs' Reflective Cycle

Foto:Marc-Olivier Jodoin/Unsplash

Tahap ketiga: Evaluasi

Tahap selanjutnya, evaluasi peristiwa yang terjadi. Identifikasi dampak baik dari peristiwa tersebut dan dampak kurang baik dari peristiwa tersebut. Posisikan diri untuk bisa melihat peristiwa dari berbagai sudut pandang, yakinlah bahwa tidak ada hal yang 100% baik dan tidak ada yang 100% buruk, setiap hal pasti datang dengan kebaikan dan keburukan.

Tahap keempat: Analisis

Pada tahap ini, kamu bisa melakukan analisis atas hal-hal yang terjadi. Mengapa hal tersebut bisa terjadi, apa yang menyebabkannya, apa perbuatanmu yang berdampak pada hal tersebut, adakah hal lain yang bisa kamu lakukan agar apa yang terjadi menjadi lebih baik, dan lainnya. (Baca Juga: Bukan Introvert, Inilah Tanda-Tanda Gangguan Kepribadian Skizoid )

Lebih Gampang Belajar dari Pengalaman dengan Metode Gibbs' Reflective Cycle

Foto: Freepik

Tahap kelima: Kesimpulan

Setelah menganalisis hal-hal yang terjadi, kamu bisa mencoba menarik kesimpulan berupa pelajaran yang bsa didapatkan dari pengalaman yang dilalui tersebut. Apakah ada kemampuan baru yang kamu miliki dari pengalaman tersebut? Apa saja yang kamu dapatkan? Kalau pada masa depan situasi tersebut terulang lagi, apa yang harus dihindari dan apa yang harus tetap dilakukan?

Tahap keenam: Aksi

Berdasarkan refleksi yang telah dilakukan, tentukan langkah apa yang bisa kamu ambil sekarang. Ingat, setiap pelajaran bisa jadi sia-sia kalau tidak diaplikasikan dan dipraktikkan dalam kehidupan.

Pada awal tahun ini, Gibbs' Reflective Cycle bisa kamu manfaatkan untuk menyusun rencana ke depan. Dengan melakukan refleksi terhadap hal-hal yang sudah terjadi pada tahun lalu, kamu bisa belajar untuk menjadi lebih baik lagi pada masa depan. (Baca Juga: Sekilas tentang 'Online Vigilance', Kebiasaan yang Bisa Bikin Kamu Cepat Panik dan Stres )

Iffah Sulistyawati Hartana
Kontributor GenSINDO
Institut Teknologi Bandung
Instagram: @iffahsulistya

(ita)
Share: