Ini Asal-Usul Pengendara Vespa Suka Diberi Hormat Anak Kecil

Ini Asal-Usul Pengendara Vespa Suka Diberi Hormat Anak Kecil
Para pengendara Vespa tampil penuh gaya, terutama kalau tur bersama. Foto/Instagram @febrypraset
JAKARTA - Kamu pernah mendengar cerita bahwa anak-anak kecil suka ngasih hormat ke para pengendara Vespa? Gaya hormatnya persis seperti kita sedang upacara bendera.

Sejak dulu, kebiasaan ini sering terlihat. Bahkan sampai sekarang masih bisa ditemukan.

“Kalau lagi bawa Vespa di jalan atau masuk gang, pasti ada aja anak SD yang kasih hormat. Sampai sekarang kayak gitu,” ujar Febry Prasetya, salah satu pencetus komunitas Pembangunan Scooterist, tertawa.

Nah, menurut Febry, ini semua berawal dari sejarah Indonesia.



Jadi, pada 1963, Pemerintah Indonesia memberikan penghargaan kepada Kontingen Garuda atau Pasukan Garuda sepulang dari tugas sebagai pasukan perdamaian di negara lain, salah satunya negara Kongo.

Penghargaan atau hadiah yang diberikan pemerintah saat itu adalah Vespa dengan seri VGLA1M atau VGLA2M yang saat ini dikenal dengan Vespa Kongo Garuda.

Ini Asal-Usul Pengendara Vespa Suka Diberi Hormat Anak Kecil

Foto: zonabikers.com



Vespa ini mempunyai plat body yang lebih bagus dan kuat dari Vespa biasa. Selain itu, ada juga lambang Garuda pada body motor di bagian kiri depan.

Tak cuma Pasukan Garuda, pada masa kemerdekaan, Menteri Pendidikan saat itu juga memakai vespa ketika berkendara. (Baca Juga: 9 Teknologi yang Sering Dipakai Para Pemburu Hantu )

Anak Skuter, Kaum Pekerja Penuh Gaya

Selain suka diberi hormat, anak skuter, khususnya Vespa, sering disebut-sebut sebagai anak-anak muda yang sangat gaya meski ‘cuma’ naik motor.

Dandanan necis kekinian atau gaya a la anak indie erat terkait dengan anak-anak skuter. Kalau melihat ke belakang, ternyata hal ini ada sejarahnya, yaitu yang dinamakan sebagai subkultur mod.

Secara sederhana, subkultur dapat diartikan sebagai bentuk perlawanan terhadap budaya dominan. Mengacu pada seluruh cara hidup yang dilakukan anggotanya, yang kebanyakan anak muda.

Sementara mod berasal dari kata modernis yang lahir dari London, Inggris, pada awal 1960-an. Istilah yang diambil dari aliran jazz ini sempat menarik perhatian pascapeperangan.

Subkultur mod berangkat dari pemberontakan anak muda pada sistem kolot seperti sistem kelas di Inggris pasca-Perang Dunia II yang rata-rata berasal dari kelas pekerja.

Ini Asal-Usul Pengendara Vespa Suka Diberi Hormat Anak Kecil

Foto:Instagram @febrypraset

Mereka berpakaian rapi, necis, sambil menaiki skuter untuk menunjukkan bahwa mereka bisa bergaya meskipun dari kelas pekerja.

Nah, skuter jadi salah satu bagian subkultur mod, antara lain bersama musik dan mode . Busana rapi seperti kaos polo, mohair Italia, jaket parka, dan sepatu bot yang diwariskan gerakan modernis akhir 1950-an dan awal 1960-an menjadi salah satu penanda pengikut subkultur mod di Indonesia saat ini.

Sebagai salah satu merek skuter paling terkenal, Vespa pastinya juga terkait dengan subkultur mod. Budaya ini pula yang mempopulerkan lagi merek Vespa.

Meski begitu, seiriing waktu, terutama di Indonesia, komunitas ini tidak mengenal kelas, justru sebaliknya punya slogan "Satu Vespa, Sejuta Saudara".

Brand Vespa sudah besar dari sebelum adanya style mod itu sendiri,” ujar Febry. (Baca Juga: Terlalu Sering Ditanya, Astronaut NASA Akhirnya Bikin Video Tutorial Pipis dan BAB di Luar Angkasa )

GenSINDO
Nur Kamilah
Universitas Negeri Jakarta

(it)
Share: