Brazen Bull, Mesin Pembunuh Keji Andalan Raja Tiran Yunani Kuno

Brazen Bull, Mesin Pembunuh Keji Andalan Raja Tiran Yunani Kuno
Patung Brazen Bull dipamerkan di Torture Museum di Bruges, Belgia. Foto/Michael Mortola, Flickr
JAKARTA - Sejarah kuno di penjuru dunia selalu punya kisahnya masing-masing, terutama soal berbagai macam metode eksekusi yanggak manusiawi.

Di Yunani Kuno, siapa sangka kalau sebuah patung banteng berwarna kekuningan yang terlihat seperti sebuah hasil karya seni, ternyata merupakan sebuah mesin pembunuh yang amat mengerikan sepanjang sejarah. Yap, inilah Brazen Bull.

Brazen Bull, Mesin Pembunuh Keji Andalan Raja Tiran Yunani Kuno

Foto: Open Culture

Dikutip dari Medium, alat eksekusi mengerikan ini berasal dari Akragas, sebuah kota baru di Selatan Sisilia yang dikuasai oleh seorang raja tiran bernama Phalaris of Agrigentum.



Sebagai seorang penguasa yang memperoleh kekuasaannya dengan cara licik, Phalaris membutuhkan rasa takut rakyat dan musuhnya untuk mempertahankan kekuasaan.

Baik musuh, kawan, atau rakyatnya sekali pun sudah banyak yang menjadi korban kebengisan raja tiran ini.

Penggunaan Brazen Bull berawal dari rasa bosan Phalaris dengan segala metode eksekusi dan siksaan yang selama ini ia lakukan.



Phalaris menginginkan sebuah alat eksekusi baru yang lebih menarik untuk memuaskan hobi kejinya dalam menyiksa dan membunuh orang.

Brazen Bull, Mesin Pembunuh Keji Andalan Raja Tiran Yunani Kuno

Foto: Wikipedia

Menurit laporan Diodorus Siculus dalam "Library of History", keinginan Phalaris tentang alat eksekusi baru yang bisa membuatnya ditakuti ini kemudian berhasil diwujudkan oleh Perillos yang berasal dari Athena.

Dikutip dari Ancient Origins, Brazen Bull terbuat dari perunggu berbentuk seperti banteng yang memiliki pintu di salah satu sisinya. Ukurannya dirancang sesuai dengan ukuran banteng asli.

Bagian dalam alat ini sengaja dibuat sebagai ruang kosong yang fungsinya sebagai tempat bagi orang yang akan dieksekusi.

Untuk membuat alat ini bekerja, bagian perut Brazen Bull akan dipanaskan dengan api setelah korban masuk. Kebayang gak, sih, betapa sadis dan mengerikannya alat itu?
halaman ke-1 dari 2
Share: