Review Film Elvis: Kisah Legenda untuk Penonton Muda

Review Film Elvis: Kisah Legenda untuk Penonton Muda
Film Elvis diperankan oleh aktor Austin Butler sebagai sang musisi legendaris. Foto/Warner Bros. Pictures
JAKARTA - Sutradara ElvisBaz Luhrmann mengatakan bahwa film ini tidak 100% film biopik, dan dibuat untuk ditonton generasi muda.

Sebagai awalan, meski judulnya Elvis, tapi ceritanya bukan dari sudut pandang sang penyanyi legendaris itu, melainkan dari narasi sang manajer Kolonel Tom Parker (Tom Hanks). Yang menarik, Parker dikenal sebagai manajer yang buruk, bahkan sampai dituduh para penggemar Elvis sebagai dalang di balik kematian Raja Rock and Roll itu.

Tuduhan itu jadi hal pertama yang diungkap Parker, dan tentu saja langsung dibantahnya. Parker bahkan berani berkata bahwa tanpa dirinya, tak akan ada Elvis seperti yang kita kenal sekarang. "Elvis adalah aku, aku adalah Elvis," ujarnya.

Ia lalu membuka kisah tentang dirinya, seorang pria pengelola karnaval pada era 1950-an. Saat itu, ia mendengar bahwa ada seorang penyanyi pria baru yang bikin heboh karena menyanyikan lagu-lagu blues dan Gospel dengan goyangan menggoda. Namanya Elvis Presley.

Review Film Elvis: Kisah Legenda untuk Penonton Muda

Foto: Warner Bros. Pictures

Parker langsung tertarik karena Elvis ternyata adalah pria kulit putih, bukan warga Afrika-Amerika yang erat dengan kedua jenis musik tersebut. Ia lalu langsung mengunjungi pertunjukan tempat Elvis tampil, dan melihat sendiri betapa para perempuan menjerit histeris melihat goyangan pinggul yang seksi dari penyanyi tampan itu.



"Elvis seperti buah terlarang," ujarnya, menggambarkan bahwa pada masa itu, perempuan menjerit karena goyangan pinggul seorang pria adalah hal yang tidak senonoh.

Otak bisnis Parker langsung jalan. Dengan mulut manisnya, ia mendekati Elvis dan meyakinkan anak muda itu bahwa ia akan membuat Elvis jadi sosok besar. Dari sinilah semuanya bermula. Membawa Elvis pada kesuksesan, juga keterpurukan.


Kisah tentang Industri Musik Amerika
halaman ke-1
Share: