Jadi Kolektor Barang Antik, Teman Boleh Pinjam tapi Tak Boleh Beli

Jadi Kolektor Barang Antik, Teman Boleh Pinjam tapi Tak Boleh Beli
Vespa 98 dirilis pada 1946 dan menjadi Vespa scooter pertama yang diluncurkan. Foto/Vespa
JAKARTA - Barang antik apalagi yang memiliki nilai sejarah tinggi banyak diburu para kolektor. Ada yang membelinya hanya untuk disimpan, ada juga yang berniat menjualnya kembali.

Selain nilai sejarahnya, nilai investasi barang antik juga menggiurkan. Misalnya saja vas dari Dinasti Qing Pinner, China, berhasil terjual hingga USD80,2 juta atau setara dengan Rp1,152 triliun dalam suatu lelang di Inggris pada 2010.

Adapun jam saku Patek Philippe Supercomplication berhasil terjual senilai USD24 juta (Rp348 miliar). Jam saku yang dibuat pada 1932 sudah sangat langka, jadi tak heran jika nilainya sangat fantastis.

Jadi Kolektor Barang Antik, Teman Boleh Pinjam tapi Tak Boleh Beli

Foto: Getty Images

Di Indonesia, kolektor barang antik juga bertebaran. Beberapa mengaku mulai menjadi kolektor karena mengikuti kebiasaan keluarga. Misalnya saja Adrian. Ia mengaku mulai menyukai barang antik karena pemberian dari kakeknya. “Seperti motor Vespa, dan mesin tik,” ujar pria yang biasa disapa Ian itu.

Berbeda dari Ian, Meitin, kolektor sekaligus pemilik toko barang antik di Jakarta Selatan, mengungkapkan bahwa ia ketularan suaminya menjadi pengumpul barang antik. “Saya jadi ikut meneruskan saja,” ucapnya.



Baca Juga: Dibeli Secara Obral, Mangkuk China Ini Ternyata Barang Antik yang Sangat Langka

Sebagai kolektor barang antik, mereka umumnya membeli untuk dijadikan koleksi alias pajangan atau hiasan di rumah. Ian yang memiliki barang antik bervariasi, mulai dari motor jadul, kaset pita, dan mesin tik juga mengaku tak berniat menjualnya.

“Untuk barang-barang tersebut saya tidak ada minat untuk dijual. Tetapi jika ada teman yang menginginkan atau meminjam, saya bersedia untuk memberikannya,” ujarnya.
halaman ke-1
Share: