10 Film Superhero Terburuk yang Pernah Dibuat Sejauh Ini

10 Film Superhero Terburuk yang Pernah Dibuat Sejauh Ini
Tak semua film superhero bisa dinikmati dengan baik oleh penontonnya. Meskipun banyak film genre ini yang dianggap terbaik, ada juga yang dianggap terburuk. (Foto: KOMBO)
Genre superhero benar-benar menjadi salah satu bintang sinema di abad 21. Marvel Cinematic Universe (MCU) menjadi salah satu franchise terlaris di sepanjang sejarah genre ini. Sementara, saingan terberat mereka, DC Extended Universe (DCEU) belum bisa menandingi pencapaian pendapatan MCU. Meski begitu, franchise di bawah naungan Warner Bros. ini masih memproduksi sejumlah film yang diterima baik.

Selama puluhan tahun, penonton telah dimanjakan dengan menyaksikan aksi-aksi para jagoan mereka di layar lebar. Dari puluhan film superhero yang telah dirilis tentu ada yang menjadi favorit penontonnya. Tapi, di sisi lain, ada juga film yang tidak mereka sukai.

Baca Juga: 10 Superhero DC dan Marvel yang Punya Sejumlah Kesamaan

Ya, tak semua film superhero tampil sebagai yang terbaik di genre-nya. Dari puluhan film itu, ada juga film superhero yang dinilai jelek, bahkan menjadi yang terburuk di kelasnya, entah dari Marvel atau dari DC. Lantas film superhero apa saja yang dinilai menjadi yang terburuk yang pernah ada? Dikutip dari CBR, berikut ulasannya!



1. Catwoman
10 Film Superhero Terburuk yang Pernah Dibuat Sejauh Ini

Di komik DC, Selina Kyle adalah karakter populer. Kadang, dia jadi penjahat, kadang dia jadi antihero yang punya ikatan dekat dengan Batman serta cerita yang menarik. Di film Catwoman yang dirilis pada 2004, keseluruhan karakternya digantikan desainer grafis bernama Patience Phillips yang dihidupkan kembali oleh kucing yang memberinya kekuatan super. Dia menggunakan kekuatan itu memerangi konspirasi kosmetik global. Dikritik karena seksime, perwujudan, cerita, aksi, akting, penyutradaraan, penulisan dan lain-lain, Catwoman tidak hanya dianggap sebagai salah satu film superhero terburuk, tapi juga salah satu film terburuk sepanjang masa. Banyak kritikus kondang memberikan rating serendah mungkin untuk film ini.

2. Fant4stic
10 Film Superhero Terburuk yang Pernah Dibuat Sejauh Ini

Sejak awal, reboot Fantastic Four di Fox pada 2015, Fant4stic, sudah menderita banyak masalah dalam produksinya. Penulis skenario, Jeremy Slater, dan suradara Josh Trank, punya ide yang sangat berbeda untuk film ini. Jeremy ingin membuat petualangan gaya Avengers, sementara Trank menginginkan hal yang sangat berseberangan. Setelah Josh tidak melibatkan Jeremy dalam perundingan dengan studio, Fox akhirnya menyingkirkan Josh dengan perubahan pascaproduksi. Tone-nya yang bertabrakan, kurangnya karakter, plot yang tipis, dan alur yang dipertanyakan membuat ancaman di film ini hanya terlihat selama setengah jam. Dianggap sebagai salah satu film superhero terburuk sepanjang masa, film ini juga merupakan film terakhir Fantastic Four yang dirilis di luar MCU. Marvel mendapatkan kembali lisensi Fantastic Four pada 2019 setelah Disney mengakuisisi Fox. Besar harapan penggemar untuk melihat Marvel me-reboot film ini di lingkup MCU.

3. Dark Phoenix
10 Film Superhero Terburuk yang Pernah Dibuat Sejauh Ini

Dengan diakuisisinya Fox oleh Disney, X-Men pun bakal masuk MCU. Ini membuat Dark Phoenix harus menyelesaikan cerita Charles Xavier, Jean Grey, dan karakter utama lain—selain Wolverine—sebelum The New Mutants mengakhiri perjalanan semesta ini. Sayang, film ini tidak mendapatkan penerimaan yang baik dan menjadi salah satu film dengan pendapatan terendah dari seri X-Men. Film itu punya cerita setengah matang, ancaman generik dalam bentuk Mutant Containment Unit dan alien Vuk serta penampilan mengecewakan dari banyak aktornya, meskipun penampilan Michael Fassbender sebagai Magneto mendapatkan pujian. Banyak penggemar merasa film ini adalah akhir yang buruk bagi cerita banyak karakter yang bagus.

4. Elektra
10 Film Superhero Terburuk yang Pernah Dibuat Sejauh Ini

Daredevil (2003) tidak terlalu dinikmati penggemar saat dirilis di bioskop. Namun, film ini masih mendapatkan pujian atas aksi dan desain visualnya serta meraup cukup uang sehingga spin-off pun diumumkan. Jennifer Garner kembali memerankan perannya dari Daredevil, yaitu Elektra. Di film solonya, Elektra melawan para pembunuh suruhan The Hand. Penampilan Jennifer di film ini panen pujian. Tapi, filmnya dilumpuhkan dialog yang buruk, cerita yang sulit diikuti dan tidak mengesankan. Secara khusus, film ini dihina karena terlalu serius dan kurang humor. Film ini juga jeblok di pasaran.

5. X-Men Origins: Wolverine
10 Film Superhero Terburuk yang Pernah Dibuat Sejauh Ini

Serial X-Men tidak imbang satu sama lain di sepanjang sejarahnya. Film-film yang panen pujian seperti X2: X-Men United dan Logan harus sejalan dengan film medioker seperti The Wolverine dan yang lebih buruk adalah film yang kurang diterima pasar seperti X-Men: The Last Stand dan X-Men: Apocalypse. Beberapa di antaranya bahkan mengecewakan penggemar, seperti X-Men Origins: Wolverine. Dimulai dengan urutan kredit pembuka kuat yang memperlihatkan Wolverine dan kakaknya, Sabretooth, berperang di perang-perang Amerika dan dengan casting karakter kuat seperti Sabretooth dan Gambit, banyak yang menganggap film ini menyia-nyiakan karakter ini—termasuk Wolverine. Apalagi, penggambaran film ini atas Deadpool begitu tercela karena mereka menjahit mulutnya dan menjadikannya sebagai mesin pembunuh yang tak bisa bicara.
halaman ke-1
Share: