Makna Outfit Beth Harmon dalam Episode Akhir 'The Queen's Gambit'

Makna Outfit Beth Harmon dalam Episode Akhir The Queens Gambit
Anya Taylor-Joy tampil menakjubkan sebagai pecatur fiksi bernama Beth Harmon dalam serial The Queens Gambit. Foto/Netflix
JAKARTA - Serial "The Queen's Gambit" yang tayang di Netflix banyak menarik perhatian penonton karena alur ceritanya yang menarik. Meski begitu, kostum yang dipakai karakter utamanya, Beth Harmon, juga menarik untuk dikulik.

Karakter yang diperankan Anya Taylor-Joy ini memang apik. Untuk urusan mode, yang menarik perhatian adalah perkembangan gaya berpakaian alias outfit Beth dari kecil sampai dewasa.

Beth mengalami masa yang sulit untuk seorang bocah perempuan berusia sembilan tahun. Ia tinggal bersama ibunya, yang berpisah dengan ayahnya.

Ayah Beth menikah lagi dengan perempuan lain, dan ibunya digambarkan mengakhiri kehidupannya dalam sebuah kecelakaan mobil. Beth akhirnya tinggal di panti asuhan khusus perempuan. (Baca Juga: Fakta Kelam Pil Xanzolam dalam Miniseri The Queens Gambit )



Makna Outfit Beth Harmon dalam Episode Akhir 'The Queen's Gambit'

Foto: Netflix

Sejak kecil Beth gak pernah mendapat atau mempelajari gaya hidup orang-orang pada umumnya. Kehidupannya monoton dan selalu berkutat di satu tempat.

SaatBeth mendapat kesempatan untuk keluar dari kehidupan monotonnya, dia pun gak menyia-nyiakan kesempatan itu untuk berubah menjadi dirinya yang baru.



Perjalanan waktu membuat Beth bertransformasi dari seorang remaja yang canggung menjadi seorang perempuan halus dan anggun.

Ia berani memulai karier caturnya secara profesional dan berhasil menang melawan banyak orang. Jiwa kompetitifnya semakin tinggi saat keluar dari panti asuhan tempat dia belajar catur bersama Mr. Shaibel.

Makna Outfit Beth Harmon dalam Episode Akhir 'The Queen's Gambit'

Foto: Netflix

Sampai akhirnya Beth berhasil masuk ke pertandingan bersejarah melawan Borgov, seorang Grandmaster catur asal Rusia.

Mengutip Screenrant, kemenangannya dalam pertandingan catur membuat minat Beth pada mode makin besar. Dari hasil kemenangannya, dia mulai mengubah dirinya yang kelihatan ‘kuno’ menjadi lebih ‘hidup’ seperti perempuan pada umumnya.

Ia memulai dengan gaun hitam dan putih yang jadi cerminan jelas dari kecintaan Beth pada pola papan catur. Salah satu gaun favoritnya tampaknya adalah motif kotak-kotak yang dia kenakan untuk kompetisi.
halaman ke-1 dari 2
Share: