alexametrics
Sains
Tiga Teori dari Ilmuwan untuk Jelaskan Makna Deja vu
Tiga Teori dari Ilmuwan untuk Jelaskan Makna Deja vu
Deja vu beberapa kali kita alami, tapi sampai kini ilmuwan belum bisa memastikan apa yang terjadi saat kita mengalaminya.Foto/Roos Koole, Getty Images
Jakarta - Pernah gak kamu mengalami deja vu? yaitu kondisi yang terasa familier atau kamu merasa pernah mengalaminya, padahal kenyataannya itu peristiwa pertama yang kamu alami.

Contohnya saat kamu ke sebuah restoran untuk makan kerang, dan duduk di tempat tertentu. Lalu kamu merasa pernah mengalami hal tersebut. Tapi ingatan itu gak mungkin berdasarkan kejadian masa lalu, karena kamu belum pernah makan di situ sebelumnya.

Jadi apa yang sebenarnya terjadi?



Sejak Emile Boirac memperkenalkan deja vu sebagai istilah bahasa Prancis yang berarti “pernah melihat”, lebih dari 40 teori mencoba menjelaskan fenomena ini.

Kejadian deja vu biasanya singkat dan muncul tanpa diduga. Mengutip dari TedEd seperti yang disampaikan oleh salah satu pendidiknya, Michael Molina, nyaris mustahil buat ilmuwan untuk merekam dan mempelajarinya.

Tiga Teori dari Ilmuwan untuk Jelaskan Makna Deja vu
Foto: Shutterstock

Para ilmuwan gak mungkin cuma duduk menunggu deja vu terjadi, karena deja vu gak punya wujud fisik. Dalam penelitian, deja vu digambarkan sebagai sensasi atau rasa. Karena kurangnya bukti nyata, ada banyak pula spekulasi tentang deja vu.

Berkat kemajuan teknologi neuroimaging dan ilmu psikologi kognitif, kemungkinannya pun bisa dipersempit. Seenggaknya ada tiga teori yang udah lazim, menggunakan kejadian restoran tadi.

Yang pertama yaitu pemrosesan ganda. Kita perlu adegan misalkan seorang pelayan menjatuhkan piring. Saat adegan dimulai, otak kamu memproses informasi yang membingungkan: ayunan tangan pelayan, teriakan minta tolong, aroma bau pasta. Dalam hitungan milidetik, semua informasi ini melalui jalur-jalurnya dan diproses dalam satu waktu.

Umumnya, semua informasi direkam bersamaan. Namun, teori ini menyatakan bahwa deja vu muncul ketika ada sedikit penundaan pengiriman informasi pada satu jalur.

Tiga Teori dari Ilmuwan untuk Jelaskan Makna Deja vu
Foto: Artur Debat/Getty Images 

Perbedaan waktu informasi tiba membuat otak menginterpretasi informasi yang terlambat sebagai kejadian terpisah. Saat diputar bersama kejadian yang telah terekam, rasanya seperti sudah pernah terjadi karena kurang lebih memang pernah terjadi.

Teori berikutnya melibatkan kekeliruan ingatan masa lalu, bukan kesalahan proses saat ini. Inilah yang dinamakan teori hologram.

Sebagai contoh, saat kamu lihat motif kotak-kotak pada taplak, sebuah ingatan akan muncul dari dalam otakmu. Menurut teori, itu terjadi karena memori tersimpan dalam wujud hologram, cukup satu keping hologram untuk mengingat sebuah gambaran utuh.

Otakmumengenali taplak itu sebelumnya, mungkin saja dari rumah nenekmu. Tetapi, alih-alih mengingat bahwa kamu pernah melihatnya di rumah nenekmu, otakmu memanggil ingatan masa lalu, tapi gak bersama konteksnya.

Akibatnya, kamu merasa familier, tapi gak ingat secara pasti. Meskipun kamu belum pernah ke restoran ini, kamu pernah melihat taplak itu, tapi gagal mengingatnya dengan jelas.

Tiga Teori dari Ilmuwan untuk Jelaskan Makna Deja vu
Foto: medicalnewstoday.com

Teori terakhir adalah pembagian perhatian yang menyatakan bahwa déjà vu terjadi saat otak secara gak sadar mengingat keadaan sekitar ketika perhatian kita teralihkan oleh suatu benda. Begitu perhatian kita kembali, kita merasa pernah di sini.

Misalnya, baru saja kamu fokus pada garpu, dan gak mengamati taplak atau pelayan yang jatuh. Meskipun otak kamu merekam segalanya melalui penglihatan periferal, otak melakukannya di bawah kesadaran.

Ketika kamu mengalihkan perhatian pada garpu itu, kamu merasa pernah di sini karena memang pernah. Tapi kamu gak memperhatikannya.

Meskipun ketiga teori ini mengungkapkan kesamaan ciri deja vu, gak satu pun bisa menjadi penjelasan yang pasti dari fenomena tersebut. Tapi, selagi kita menunggu para peneliti dan penemu menemukan cara baru untuk memahami momen ini, kita bisa mempelajari momen itu sendiri.

Nah, makanya kalau nanti kamu mengalami deja vu, coba diingat-ingat berdasarkan tiga teori tadi. Apa perhatianmu terpecah, apa ada obyek yang sama di suatu tempat lain, apa karena otakmu bekerja dengan pelan, atau ada hal lain?

Poppy Fadhilah
Kontributor GenSINDO
Politeknik Negeri Jakarta
Instagram: @poppyfad



(it)
Artikel Terkait
KOMENTAR (pilih salah satu dibawah ini)
loading gif
Artikel Gen SINDO
  • Hai teman teman...
    Kami mengajak untuk mengembangkan bakat kamu menulis dengan mengirimkan artikel.
    dalam bentuk word dengan panjang tulisan 4000 karakter.
    sertakan juga foto yang mendukung artikel kamu, identitas, serta foto terbaru kamu.
    Tunggu apalagi, segera kirim tulisan kamu ke : gensindo.mail@gmail.com
  • Visit Our Page :
  • Facebook
  • Twitter
  • Rss