Puasa Ramadan, Dampaknya bagi Kesehatan Mental

Puasa Ramadan, Dampaknya bagi Kesehatan Mental
Puasa pada bulan Ramadan terbukti baik bagi kesehatan mental menurut hasil dari beberapa penelitian. Foto/Ahmed Aqtai, Pexels
JAKARTA - Puasa pada bulan Ramadan mengajarkan individu untuk lebih menghargai hal yang telah dimiliki dan berempati terhadap kesulitan orang lain. Puasa Ramadan juga punya beragam dampak positif terhadap kesehatan fisik seseorang. Tapi, bagaimana dampaknya terhadap kesehatan mental?

Sebelumnya, kita harus mengetahui pengertian kesehatan mental terlebih dahulu. Mengutip dari American Psychological Association , kesehatan mental adalah keadaan pikiran yang ditandai dengan kesejahteraan emosional, penyesuaian perilaku yang baik, kebebasan relatif dari kecemasan dan gejala yang melumpuhkan, kapasitas untuk membangun hubungan yang konstruktif, serta mengatasi tuntutan dan tekanan hidup.

Puasa Ramadan, Dampaknya bagi Kesehatan Mental

Foto:Main Benjelloun/Pexels

Mengutip dari Journal of Research in Medical and Dental Science, dilakukan beberapa penelitian untuk mengetahui dampak puasa Ramadan terhadap kesehatan mental. Penelitian pertama adalah oleh Kazemi dkk (2006) yang dilakukan saat 10 hari sebelum dan setelah Ramadan.



Baca Juga: Bosan saat Puasa? Baca 5 Buku tentang Kisah Para Muslim di Seluruh Dunia Ini

Hasilnya menemukan bahwa puasa Ramadan berperan penting dalam mengurangi depresi dan meningkatkan kesehatan mental siswa. Javanbakht dkk (2010) juga mengemukakan bahwa kesehatan mental subjek penelitiannya cenderung meningkat pada akhir Ramadan dibandingkan dengan awal Ramadan.

Penelitian lain oleh Nia & Maghsoudi (2004) menunjukkan kalau tingkat kecemasan yang telah melemah di akhir Ramadan, cenderung kembali meningkat satu bulan setelah Ramadan. Sedangkan Nikfarjam dkk (2013) menemukan bahwa puasa Ramadan juga memengaruhi kecerdasan emosional.



Puasa Ramadan, Dampaknya bagi Kesehatan Mental

Foto: Mentatdgt/Pexels
halaman ke-1
Share: