alexametrics
smart tv
Mengapa 2020 Saat yang Tepat untuk Membeli Smart TV?
Mengapa 2020 Saat yang Tepat untuk Membeli Smart TV?
Berbeda dari televisi biasa, smart TV meningkatkan kemampuan televisi konvensional dengan akses internet. Memungkinkan menjelajahi berbagai konten melalui browser atau aplikasi streaming seperti YouTube, Netflix, dan Spotify.
jakarta - Di kota-kota besar, kebutuhan untuk menonton televisi berubah karena kebiasaan konsumen untuk mengonsumsi layanan yang serba “on demand”.

Sebenarnya hal ini telah diprediksi oleh Ericsson ConsumerLabs dalam laporan '10 Tren Terkini untuk Tahun 2015 dan Ke Depannya".

Disebutkan bahwa pengguna internet di 23 negara yang di survei memiliki pattern serupa. Yakni, berselancar internet dan menggunakan medsos setiap hari, menjadikan ponsel sebagai dompet digital, hingga mengakses berbagai aplikasi untuk membantu kehidupan keseharian mereka.



Prediksi penting dalam laporan tersebut yang sudah terwujud saat ini adalah bagaimana masyarakat sudah terbiasa untuk mengonsumsi layanan “on demand” yang lebih cepat dan mudah. Utamanya saat menonton video di layar kaca.

Dengan sistem “on demand”, konsumen hanya menonton tayangan yang ingin mereka tonton. Mereka mengontrol dan memilih sendiri program video, film, ataupun serial TV yang ingin di tonton layaknya video rental.

xiaomi mi tv 4 55
Selain opsi nirkabel, Mi TV 4 juga dilengkapi 3 port HDMI (termasuk 1 port ARC), 2 port USB (2.0) dan port Ethernet yang lengkap. Foto-foto: dok Xiaomi Indonesia.

Dan ini bisa terwujud dengan masifnya adopsi jaringan pita lebar, terutama fiber optic (FO) yang memberikan internet berkecepatan tinggi serta maraknya produk televisi pintar atau Smart TV yang mampu menyediakan beragam konten hiburan via internet layaknya sebuah ponsel pintar.

Menurut laporan Nielsen Media (Indonesia) pada Maret 2020, ada peningkatan akses internet melalui smart TV di Indonesia sebanyak 17% pada 2019 dari hanya 7% di 2017. Ini menunjukkan bahwa adopsi smart TV di Indonesia semakin meluas. Produk Smart TV Xiaomi pun mencatat pengiriman global hingga 12,8 juta unit pada Desember 2019, naik 51,9% dari tahun ke tahun.

MAKIN CANGGIH, BESAR, DAN TAJAM
Pameran Consumer Electronics Show (CES) 2020 di awal tahun cukup merangkum tren teknologi smart TV saat ini dan tahun mendatang. Ada sejumlah catatan. Pertama, ukuran TV semakin besar. Ukuran ideal TV dirumah terus berubah. Dari 32 inci satu dekade silam menjadi 42 inci, 55 inci, 65 inci, dan 75 dan 85 inci akan jadi ukuran normal baru.

Firma teknologi IHS Markit memprediksi TV 65 inci akan mengakomodir 19 persen penjualan Smart TV di 2020 secara global, naik dari 12 persen di 2018.

Kedua, teknologi televisi tidak pernah stagnan tapi terus diperbaiki. Dari kualitas layar OLED atau LCD, desain dengan bezel tipis, suara, teknologi yang membuat gambar video semakin realistis seperti HDR dan local dimming, cara interaksi dengan televisi menggunakan perintah suara, serta ketajaman yang kini mencapai resolusi 8K.

PILIH 55, 43, ATAU 32 INCI?
Mengapa 2020 Saat yang Tepat untuk Membeli Smart TV?
Hanya dalam beberapa tahun saja harga TV pintar menurun drastis. Dari yang mulanya puluhan juta, turun menjadi belasan juta, dan sekarang dibawah Rp10 juta. Ini bisa dilihat dari lini produk Mi TV 4 yang hadir dalam opsi harga Rp4.999.000 untuk model 55 inci, Rp3.499.000 untuk model 43 inci, serta Rp2.199.000 untuk varian 32 inci.

Bisa dibilang Smart TV telah mencapai “sweet spot” atau keterjangkauan harga sehingga membuatnya dapat di akses oleh masyarakat yang lebih luas.

TV berlayar 4K (3840 x 2160 piksel) dengan sudut pandang 178 derajat serta refresh rate 60 Hz ideal untuk mereka yang sudah terbiasa menonton video on demand (VoD). Jika saat ini mereka terbiasa menonton film seri di Netflix, Amazon Prime Videos, iFlix atau bahkan YouTube melalui ponsel ataupun laptop, kini saatnya membawa eksperiens itu ke layar yang lebih lebar di Mi TV 4 55.

Karena eksperiens-nya berbeda jauh. Menonton film dan serial favorit dalam resolusi Full HD, bahkan resolusi 4K HDR di Netflix benar-benar memanjakan mata dan membuat betah di rumah. Karena kita tidak sekadar menikmati cerita dan alur, namun juga visual dan suara.

Dibekali chip quad-core Amlogic Cortex A53, GPU Mali-450, RAM 2 GB, memori internal 8 GB, serta speaker ganda 10W, Mi TV 4 55 adalah opsi terbaik konsumen yang hobi menonton dan terbiasa mengonsumsi layanan VoD. Jika terbiasa, ukuran 55 inci tidak terasa besar bagi mereka yang tinggal di apartemen sekalipun.

Sebaliknya, jika tidak terlalu penuntut dan tidak butuh streaming konten 4K yang minimal memiliki kecepatan internet di atas 25 mbps itu, Mi TV 4 43 inci adalah opsi paling cocok. Pembedanya hanya di resolusi layar Full HD, RAM 1 GB, serta speaker ganda 8W.

Pun, jika bujetnya terbatas. Silahkan pilih Mi TV 4 32 inci. Gambarnya HD, tapi tetap cerah dan tajam. Speakernya juga sudah 8W. Sistem operasi, remote, dan prosesor (Amlogic 64-bit) sama dengan model di atasnya. Konektivitasnya pun lengkap. Yakni 3 HDMI port, 2 port USB, dan port Ethernet serta konektivitas nirkabel melalui Wi-Fi, Bluetooth 4.2 dan Chromecast built-in.

APA SAJA KEUNGGULAN SMART TV?
Mengapa 2020 Saat yang Tepat untuk Membeli Smart TV?
Smart TV memungkinkan streaming film, serial, dan musik favorit secara instan.

Setelah punya smart TV, apa yang bisa dilakukan? Banyak. Pilihan menonton video on demand sekarang jauh lebih banyak dan lengkap. Ada Netflix, Vidio, Amazon Prime Video, iFlix, hingga Catchplay+. Kita bisa menonton tayangan apapun yang kita mau. Film Hollywood, Bollywood, serial Korea, hingga film Indonesia.

Kemudian, karena menggunakan sistem operasi Android, maka pengguna bisa mengunduh berbagai aplikasi lewat Google Play Store. Misalnya, ingin menonton video streaming di aplikasi seperti GoPro atau UFC.

Selanjutnya, pengguna juga mudah sekali menghubungkan tampilan layar smartphone ke layar TV secara nirkabel lewat fitur Chromecast-built in. Sehingga bisa melakukan berbagai aktivitas di smartphone dengan layar yang lebih besar. Namanya, screen mirroring.

Selain itu, Mi TV 4 juga memiliki fitur konektivitas lainnya seperti Bluetooth 4.2 yang dapat menghubungkan speaker nirkabel, headphone, atau perangkat lain seperti pengontrol game, mouse, dan keyboard. Silahkan unduh gim di TV dan mainkan lewat joystick nirkabel seperti sebuah gim konsol.

Selain Google Play Store, benefit smart TV dengan Android adalah Google Assistant. Memudahkan kita mencari konten tanpa harus mengetik.

Terakhir, alasan untuk membeli smart TV adalah desainnya yang elegan. Mampu menambah nilai plus dan kemewahan di desain interior ruangan. Terutama, dengan ukuran bezel (frame luar) yang sangat tipis adalah Xiaomi Mi TV 4, yaitu 11 mm. Jadi, ketika ada saudara yang berkunjung saat Lebaran nanti, Mi TV 4 akan menyemarakkan suasana sekaligus mempercantik ruangan.



(dan)
Artikel Gen SINDO
  • Hai teman teman...
    Kami mengajak untuk mengembangkan bakat kamu menulis dengan mengirimkan artikel.
    dalam bentuk word dengan panjang tulisan 4000 karakter.
    sertakan juga foto yang mendukung artikel kamu, identitas, serta foto terbaru kamu.
    Tunggu apalagi, segera kirim tulisan kamu ke : gensindo.mail@gmail.com
  • Visit Our Page :
  • Facebook
  • Twitter
  • Rss