alexametrics
Lingkungan Hidup
Kreatif! Murid-Murid SMA 65 Jakarta Ternak Lele di Gorong-Gorong, Airnya Pake Sisa Air Wudu
Kreatif! Murid-Murid SMA 65 Jakarta Ternak Lele di Gorong-Gorong, Airnya Pake Sisa Air Wudu
Para siswa di SMAN 65 Jakarta melakukan budidaya lele mengandalkan lahan minimalis dan air bekas. Foto/Instagram @adiwiyata65jkt
Jakarta - Dalam tiga bulan, mereka bisa panen 8-10 kg, lho! Hasil panen bahkan rencananya mau dijual.

B’tara Angger Pamungkas Suhernanto, selaku ketua Kelompok Kerja (Pokja) Perikanan SMAN 65 Jakarta tahun 2020 mengatakan, budidaya perikanan ini dilakukan dengan memanfaatkan lahan yang ada di sekolah, yaitu gorong-gorong dan kolam minimalis.

“Budidaya ikan yang kita pilih adalah ternak lele karena perawatannya mudah. Kolam yang kita pakai juga gak luas. Air yang kita pakai berasal dari air sisa wudu. Air ini langsung disalurkan melalui pipa ke gorong-gorong si ikan supaya lebih hemat air,“ ujar B’tara yang bersama teman-temannya secara bergilir melakukan pengecekan terhadap kondisi ikan sampai masa panen.



Untuk memulai budidaya ternak lele, B'tara dan rekan-rekannya melakukan tebar benih, lalu pantau perkembangan ikan (timbang dan ukur panjang ikan). (Baca Juga: Susah Bikin Desain? Website dan Aplikasi Ini Bikin Kamu Gampang Bikin Infografis dan PPT)

Kreatif! Murid-Murid SMA 65 Jakarta Ternak Lele di Gorong-Gorong, Airnya Pake Sisa Air Wudu
Foto: Instagram @adiwiyata65jkt

"Di sini kita juga ngecek ikannya sakit atau gak dengan melihat fisiknya, apakah ada jamur atau gak,” jelas B’tara.

Supaya hasil panennya optimal, tim Pokja perikanan rajin ngasih nutrisi dan makanan sebanyak dua kali sehari dan melakukan perawatan seperti menguras kolam ikan.

“Supaya ikannya tumbuh baik dan bisa kita panen dalam jangka waktu tiga bulan, biasanya aku dan teman-teman menguras kolam selama sebulan sekali. Terus biasanya aku dan yang lain suka mengingatkan yang lagi wudu agar gak cuci muka dengan sabun wajah di tempat wudu. Sebab kita pakai air sisa wudu untuk mengalirkan ke kolam ikan,” terang B’tara.

Dalam waktu panen selama tiga bulan, B’tara bilang bahwa mereka bisa mendapat hasil panen sekitar 8-10 kg selama masa panen dari kolam yang minimalis tersebut.

“Biasanya hasil panen ikan ini diolah, lalu kami makan-makan bersama. Tapi ke depannya kami ingin ikannya dijual di Pasar Kompleks DPR di seberang sekolah,” ucap B’tara. (Baca Juga: 28 Ungkapan Bahasa Korea yang Sering Muncul dalam Drakor Beserta Artinya)

Kreatif! Murid-Murid SMA 65 Jakarta Ternak Lele di Gorong-Gorong, Airnya Pake Sisa Air Wudu
Foto: Instagram @adiwiyata65jkt

B’tara juga ngasih tips bagi yang ingin melakukan kegiatan seperti ini. “Yang paling penting awalnya adalah kepedulian kita dengan lingkungan. Kalau udah peduli dan cinta sama lingkungan, pasti kita akan tergerak untuk menjaga lingkungan," tegasnya.

Kalau gak punya lahan yang luas buat budidaya seperti ini, bisa pakai akuarium atau kolam yang mudah dijangkau.

"Lalu, rajin-rajin pantau perkembangan dan aktif googling gimana cara perawatan yang baik," terangnya.

Kreatif! Murid-Murid SMA 65 Jakarta Ternak Lele di Gorong-Gorong, Airnya Pake Sisa Air Wudu
Foto: Instagram @adiwiyata65jkt

Bagian dari Program Sekolah Adiwiyata

Tim Pokja Perikanan yang dipimpin B'tara adalah bagian dari program penanaman perilaku menjaga lingkungan sejak dini, yang disebut dengan program Sekolah Adiwiyata. Program ini diberlakukan sejak SD hingga SMA. Untuk Pokja Perikanan, dilakukan demi menjaga ekosistem darat dan air. 

Menurut Virgawaty Dewy selaku Ketua Tim Adiwiyata SMAN 65 Jakarta tingkat Provinsi, program ini adalah solusi dari keresahan tentang permasalahan lingkungan hidup. (Baca Juga: Ini Cara Bikin Baju Tie Dye Bermodal Pemutih Pakaian Doang!)

“Program Sekolah Adiwiyata bersifat mengedukasi warga sekolah tentang pentingnya lingkungan hidup. Siswa sebagai duta atau trendsetter utama dari kegiatan ini diharapkan dapat memiliki karakter peduli lingkungan hidup karena ke depannya para siswa yang akan menjadi calon penerus dan pembuat kebijakan,“ jelas Virgawaty.

Kreatif! Murid-Murid SMA 65 Jakarta Ternak Lele di Gorong-Gorong, Airnya Pake Sisa Air Wudu
Foto: Instagram @adiwiyata65jkt

Di SMAN 65 Jakarta, program Sekolah Adiwiyata dibagi menjadi 9 Kelompok Kerja (Pokja), yaitu Kebersihan dan Bank Sampah, Hidroponik dan Toga, Pertamanan dan Biopori, Publikasi dan Dokumentasi, Kantin Sehat, 5R (Recycle, Reuse, Reduce, Repair, dan Replace), Komposting, Hemat Energi, dan Pokja Perikanan.

Murid-murid yang tergabung dalam kesembilan Pokja ini diharapkan bisa menularkan pengetahuan dan keterampilan mereka dalam hal menjaga lingkungan ke teman-teman sebaya mereka. Keren, kan?!

Eka Sarmila
Kontributor GenSINDO
Universitas Negeri Jakarta
Instagram: @eka_sarmila_



(it)
Artikel Terkait
KOMENTAR (pilih salah satu dibawah ini)
loading gif
Artikel Gen SINDO
  • Hai teman teman...
    Kami mengajak untuk mengembangkan bakat kamu menulis dengan mengirimkan artikel.
    dalam bentuk word dengan panjang tulisan 4000 karakter.
    sertakan juga foto yang mendukung artikel kamu, identitas, serta foto terbaru kamu.
    Tunggu apalagi, segera kirim tulisan kamu ke : gensindo.mail@gmail.com
  • Visit Our Page :
  • Facebook
  • Twitter
  • Rss